SHARE

Kalau ada yang paling bikin gue sebel, itu adalah laki-laki yang hobinya ngeluh, ngeluh, dan ngeluh. Dikasih tantangan dikit, merengek dan bilang nggak bisa. Mendapat masalah, yang dilakukan cuma mengeluh dan mengasihani diri. Hari Senin harus masuk kerja, ngeluh macet, ngeluh harus bangun pagi, ngeluh bos yang jahat, ngeluh uang lembur kurang, ngeluh uang gaji yang numpang lewat doang, sampai ngeluh tentang dirinya yang jomlo. Dimarahi rekan kerja, malah playing victim dan nggak mau berubah padahal dia dimarahi karena memang salah. Kerja lelet lalu dimarahi bos, ngakunya ditindas dan pasang wajah melas. Kalian punya nggak temen kayak gini? Temen yang kerjanya dikit-dikit ngeluh, temen yang paling jago menyalahkan apa saja kecuali dirinya sendiri. Teman yang nyebar hawa negatif ke mana-mana lalu marah jika nggak ada yang mau menemani.

Kalau kalian punya teman yang kayak gitu, gue mau nanya: kalian ngapain masih berteman sama loser seperti itu? Kenapa kalian menciptakan masalah baru dengan berteman dengan orang cengeng? Anyway, cowok cengeng bukanlah cowok yang kalau nonton film Titanic nangis. Cowok cengeng bukanlah cowok yang jago bikin puisi cinta. Cowok cengeng, bukan cowok yang halus perasaannya dan peka terhadap karya seni. No. Cowok cengeng adalah yang gue sebut di paragraf pertama. Cowok yang BISA menangis nggak sama dengan cowok cengeng. Nangis itu manusiawi. Setiap orang punya perasaan, kok. We’re humans, not robot. Of course we’re allowed to cry. Namun ketika manusia seperti yang gue gambarkan di paragraf pertama masih lo pertahankan dalam hidup lo, gue bingung, sih. NGAPAINNNNNN TEMENAN SAMA COWOK CENGENG KEK GITUUUUU? WHY WHY WHY WHY.

Gue jadi inget pas nonton Fit For Fashion season dua. Banyak kontestan yang tadinya diragukan, ternyata bisa bangkit dalam tekanan besar. Cowok-cowok yang berani menghadapi masalah yang disodorkan. Mereka tidak mengeluh, namun mencari solusi. Mereka diberi masalah besar, dan mereka bekerja lebih keras lagi untuk melampaui tantangan yang ada. Begitulah seharusnya laki-laki itu. Masalah ada untuk membuat kita lebih kuat dan ulet dalam mencari solusi. Masalah hadir bukan ngetes sehebat apa kita ngeluhnya, tapi sekeren apa cara kita mencari solusi dengan kepala dingin. Check this out:

dan ini:

Lo tau hidup lo kurang sehat. Lo tau lo kepengin punya badan bagus. Lalu yang lo lakukan adalah ngeluh melulu sambil ngemil kulit ayam KFC sambil menyalahkan kenapa sih orang yang lo follow di twitter harus posting foto paha ayam crispy menggiurkan yang mengakibatkan elo kelaperan. Hellaw? Anybody’s home? Tukang ngeluh cenderung menciptakan masalah baru di atas masalah lama. Begitu terus menerus, tumpuk menumpuk sampai akhirnya dia hancur ketiban masalah yang dia ciptakan sendiri. Masalah awal yang harusnya cuma butuh waktu sebentar untuk dicari solusinya, berubah menjadi masalah yang tak henti-henti. Sama kayak pathological liar. Berbohong sekali, kemudian berbohong terus menerus sampai akhirnya dia ketiban masalah karena kebohongannya, dan malah percaya, bahwa kebohongan yang dia katakan adalah realitas.

Kalau kamu, cowok maupun cewek, yang baca tulisan ini dan merasa tersindir karena hobinya ngeluh melulu setiap saat setiap waktu, seriusan, nggak ada kata terlambat untuk berubah.

Langkah pertama: kenali masalah lo. Kayak di Fit For Fashion, masalah para kontestan adalah: berat badan yang nggak ideal, serta gaya hidup yang tak sehat.
Begitu udah tau apa aja masalahnya, maka sekarang yang harus dilakukan bukan ngeluh lagi, tapi mulai mengkaji masalah ini. What is the root of your problems? Lo diputusin cewek lo karena lo hobi ngaret, tukang ngeluh, tukang selingkuh. Mulailah lebih tepat waktu, dimulai dari hal kecil. Jika memang terlambat, kabari yang janjian sama lo. Jangan bilang OTW tapi masih ngupil sambil cebok di kamar mandi. Elo seneng ngeluh? Coba dikurangi frekuensinya. Daripada ngeluhin masalah, mendingan cari apa yang bisa membuat lo bersyukur hari ini. Elo selingkuh? Well… bayangin aja gimana rasanya kalau elo yang diselingkuhi.

Begitu udah tau akar masalahnya, mulailah cari solusi. Peserta Fit For Fashion latihan fisik. Mereka masuk gym, mereka kardio tiap hari. Walaupun capek luar biasa, mereka memaksakan diri demi satu goal: berbadan ideal dan sehat. Terus boleh ngeluh, nggak? Ya boleh, lah! Namanya manusia mana ada sih yang nggak ngeluh? Cuma jangan sehari dua juta kali juga. Jangan mikir yang negatif mulu. Gak usah jadi orang yang superpositif juga, kok. Gimana kalau setiap elo ngeluh, maka elo harus bersyukur tiga kali lipat? Sekali ngeluh, tiga kali bersyukur. Lama-lama pasti terbiasa. Lama-lama pasti jijik sendiri kenapa hobinya ngeluh padahal nggak menyelesaikan masalah.

Coba baca artikel JakPost ini, deh: BACA BACA BACA

asli, isinya keren banget. Sehat itu dan bugar itu gak mahal.

Btw, yang namanya tukang ngeluh biasanya sebelas dua belas sama tukang mengasihani diri sendiri. “Aduh nggak ada yang peduli sama gue. Iya sih gue tau kalo gue buka mulut semua orang mati di tempat…” “Ya namanya juga anak bungsu, ya wajarlah gue ngeluh melulu. Lo pikir gampang ya hidup kayak gue? Gue tuh nggak bisa kalau nggak cebok pake duit 100 dollar!! Bisa lecet pantat gue kalo pake tissue! Pengertian dong, jadi orang!”

Coba, berhenti mengasihani diri sendiri dan berhenti kasih excuse macem-macem sebagai upaya pembelaan diri yang sebenarnya malah menjerumuskan diri lo sendiri. Gue ambil contoh Fit For Fashion lagi, ya… Setiap ada peserta yang kehilangan semangat dan tenaga, mereka bangkit dengan menyuntikkan motivasi ke diri mereka. Mereka tau di garis finish nanti akan ada hadiah dan hidup yang lebih baik. Mereka tau menyerah artinya mengecewakan diri sendiri. Mereka tau, masalah tercipta untuk ditampol pake solusi. Jadi, mereka ngeluh dikit, lalu bangkit. They can do it so why can’t you?

Pernah, ada temen yang tau bahwa perutnya buncit karena dia nggak olah raga dan makannya sembarangan. Karena terlalu buncit, dia lantas gampang jatuh sakit. Sialnya, orang ini memandang masalahnya karena salah orang lain, salah kerjaan, pokonya salah apa saja kecuali dirinya.
“Tapi kan, Lex. kata bayar keanggotaan gym itu murah?! Gue tuh ngantor dari pagi sampe sore!! Tempat gym jauh! Mahal! Mana mampu bayar gue?!”
Yawla. Elo bisa mengandalkan berat badan lo untuk latihan. Elo bisa lari. Lo bisa push-up macem-macem gaya di rumah. Gue tau gue doyan makan indomie, bakso, nasi padang, lari dikit bengek, renang dikit bengek, napas dikit perut buncit. Makanya gue nge-gym di rumah. Biar apa? Biar seimbang dikit antara kebandelan gue makan yang enak-enak dan bentuk badan yang gak jelek-jelek amat. Plus, biar kalau lagi traveling tetap sehat dan pake baju rada ngepres tetap enak diliat. Sek, pamer dulu. *disambit dumbbell dua puluh kilo*

IMG_5985

IMG_6391

IMG_6390

IMG_4514

FullSizeRender 36

IMG_4373

Ada banyak app yang bisa bantu elo mencatat progress latihan elo tiap hari tanpa elo harus keluar duit dan nge-gym kalau memang masih belum mampu. Lo tinggal download Custom Fit, masukin data, liat contoh latihan, ada videonya juga, ada tabel buat bikin target, dan lain-lain, dan lain-lain. Ini ada beberapa screenshot dari hape gue, liat aja, atau, silakan donlod app-nya dan eksplor di situ. Gampang, kok. Ciyus.

IMG_7885

IMG_7886

IMG_7882

IMG_7884

IMG_7881

Paling enak tuh nyalahin semua hal ketimbang cari solusi, sih, emang.
Masalahnya… Mau sampai kapan jadi tukang ngeluh? Cowok kok cengeng. Plis deh.

Dengan ngeluh terus menerus, elo sudah mensabotase diri lo sendiri. Loving yourself can start from recognising your problem and stop complaining every now and then.

Link download App Custom Fit untuk iOS:  DOWNLOAD DONG!

Dan ini untuk kalian pengguna Android: DOWNLOAD DONG!

Okay, bhay.

SHARE
Previous article#26DaysInEurope: Travel Back in Time To Salzburg
Next articleFriendship
I have a lot of stories to tell. That's why I write. That's how I become immortal. New book: #SomewhereOnlyWeKnow
  • Alexander Thian

    yawla kenapa ada foto yang miring kek video ariel….

  • A’yun Masfufah

    temen gue ada yang gitu koh suka ngeluh, apa-apa nyalahin orang lain padahal masalahnya sepele. Sekarang kalo dia ngajakin ngobrol yang isinya keluhan dia tentang apapun itu gue cuekin karena percuma juga dibantu nyari solusi dianya gak mau dengerin yang ada dia semakin drama.

  • swastikha maulidya

    Sama. Koh. Paling males ketemu sama orang suka ngeluh apalagi lelaki. Kayak nggak ada wibawanya

  • Tapi apapun itu, karena sering bikin puisi cinta, saya malah dianggap cengeng :D