SHARE

“Bro, ikut lomba lari, yok!”

“Aduh, encok, gue!”
“Halah! Gak apa-apa! Ikut aja! Kalo dibawa lari, encok elo bisa sembuh! Seru, lho!”
“Temanya apaan, sik? Aduh, belum beli sepatu baru!”
“Lari pake celana dalem doang! Colorun!”
“….”
“Bro? Lagi mikir beli sepatu? Gampang. Ntar beli No Balance ajeh. Pan biar gaol.”
“….”
“Bro, elo terkesima, ya, sama idenya? Keren, ye?”
“ELO AJA YANG LARI BARENG SAMA KAKEK LO!! LO KATE GUE ORANG GILA MAU LARI PAKE CELANA DALEM DOANG?!”
“LHO?! Bro!! KOK PERGI?! WOY!! INI KERENNNN! BROOOO!”

Begitulah sepenggal percakapan imajiner antara dua orang penggila lari yang belakangan ini menjamur di Indonesia. Sebagian (kecil) menganggap acara lomba lari adalah upaya menuju badan yang lebih fit, lebih sehat, dan bonusnya: lebih langsing. Sebagian (besar) menganggap olahraga lari sebagai gaya hidup yang harus diikuti kalo nggak rugi gitu loh yes keleus elo gak gahol banget sih, neyk.

Apa pun motivasi untuk lari, sebenarnya nggak ada yang salah asalkan memang beneran lari. Bukan cuma dateng ke venue, selfie sana sini, pas lomba dimulai bukannya lari malah jalan dan ngobrol dan nyampah sembarangan dan lagi-lagi selfie dan bikin macet jalanan karena lombanya dilakukan di sore hari pada hari Sabtu di jalan utama Jakarta sehingga dimaki pengguna jalan yang terganggu karena eh-nyet-acara-elo-udah-ngerugiin-banyak-orang-keleus-plis-deh-mikir-dong-kalo-mau-bikin-acara! (capek kan lo baca kalimat barusan yang emang gak pake koma gak pake titik? Tandanya sambil ngetik, gue beneran ngomel!) xD

Tanpa gue sebut, udah pada tau lah, ya, acara lari bloon apa yang gue maksud. Gue salah satu korban yang kebelet pipis tapi nggak bisa ngapa-ngapain karena macet total gak gerak gara-gara harus nungguin ribuan orang yang terdiri dari pelari (yang bisa dihitung), dan cah gahol ibukota (yang gak lari tapi ngobrol dan sibuk selfie DAN NYAMPAH). Sampai sekarang, gue masih mangkel banget karena nahan pipis dua jam. Untung gak kencing batu. (Indonesia banget, apa-apa pasti ada untungnya)

Padahal, ya, yang namanya acara lari kan bisa nggak mengorbankan kepentingan banyak orang atau bikin macet jalan. Terserah deh, elo mau guling-gulingan sambil selfie dua ribu kali instead of lari beneran yang penting gak bikin rugi orang lain dan nggak pas jam macet.

Nah, gue kebetulan banget kumat impulsifnya dan ngikutin acara Color Run beberapa waktu yang lalu di Senayan. Acara lari yang tadinya gue pikir akan bikin gue bengek, ternyata berlangsung meriah gila. Nggak seperti kedua manusia imajiner di atas, acara Color Run kemarin beneran berwarna-warni, bukan lari-lari pake kolor doang. Hasilnya, gue belepotan warna hijau, orange, kuning, biru, sampe merah.

Niat awal gue sebenarnya hunting foto. Gue pikir, manusia-manusia yang lagi lari lalu disemprot bubuk aneka warna tentu akan menarik sekali untuk difoto. And oh boy I was right. Lebih bahagia lagi, foto yang gue hasilkan pagi itu lumayan jernih. Gear gue: kamera mirrorless kesayangan dan Oppo R5 yang dipinjemin selama dua minggu. Ujung-ujungnya, yang lebih banyak gue pake malah si hape Oppo. Mirrorless gue malah gue simpen.

Ini dia si Oppo R5.
IMG_6833IMG_6933

Dan bukan cuma motoin orang yang lagi lari, gue malah tergoda dan beneran ikut lari. Hasilnya: ancur lebur in a good way. Dapet foto bagus, muka, baju dan celana gue belepotan warna-warni. It was so fun gue sampe lupa kalo gue punya asma. Dan asiknya, gue nggak bengek sama sekali pagi itu. Asiknya lagi, gue dapet lumayan banyak foto pake Oppo R5, plus foto mas pocong cetan deh amuh yang bikin gue kaget.

IMG_6888

Si Pocong yang ikutan Color Run. *gaploki*
IMG_6878

IMG_6925

IMG_6923

Ancur lebur tapi gue nyampe finish, dong. Masih ganteng-ganteng macho, pula. *plak*
IMG_6935

Sebagai handphone tertipis di dunia (iye, seriusan! Lebih tipis dari iPhone 6 gue. Gelo, ye), Oppo tetap nyaman dipegang dan dielus sayang. Dan karena udah pake Android terbaru, maka feel buttery smooth saat colek-colek menu apapun terasa menyenangkan. Gue nggak kepengin bahas spec Oppo R5 (fyi, layar full HD, 5,2 inch, Octa-core – iye, core-nya ada 8 bijik. Gue bingung kenapa harus sebanyak itu, tapi hasilnya sih emang hape ini jadi supercepat :D, kamera 13 mp) maka kalian bisa baca spec lengkapnya di sini. http://www.gsmarena.com/oppo_r5-6753.php

Awalnya, gue agak terganggu sama kamera yang nongol gitu di belakang. Tapi, lama kelamaan yang gak kerasa. It is still a beautiful phone. Now, let’s get to my focus here: the camera.

Ngambil foto di acara out door itu tricky. Apalagi acaranya adalah acara lari. Semua orang gerak. Telat dikit, momennya ilang. Gue terkaget-kaget beberapa kali liat orang-orang yang nongol di acara lari ini. I mean, seriously, ada yang pake kostum pocong. APA BANGET! Untunglah, Oppo R5 menjalankan tugasnya dengan baik. Kamera 13 megapixel-nya nggak riwil, gambar yang dihasilkan jernih, objek bergerak bisa dia freeze dengan sempurna. Kamera depannya? Rupanya beda sama hape gue yang akan nangkep foto semuka-muka, si Oppo dengan kamera 5mp-nya bisa ambil foto dengan angle yang jauh lebih wide. Akibatnya, yah… yang liat muka gue nggak akan terlalu bete soalnya kan ada pemandangan lain di belakang. :D

Sekarang, gue mau parade foto-foto yang dihasilkan Oppo ini. Oh, Oppo R5 juga gue bawa waktu ke Macau kemarin. Dari beberapa foto yang dihasilkan, kesimpulannya, si Oppo juga oke dibawa ke dalam ruangan. Hasil fotonya tetap tajam dan detil dengan noise yang masih di level: oke, gue bisa toleransi outputnya seperti gue toleransi orang yang kentut di depan gue.

Kalau ada pertanyaan: worth it nggak sih punya Oppo R5? Well, kalo elo punya duitnya, kalau elo maunya hape high-end dengan kemampuan yang juga high-end, kenapa nggak? Atau, elo mau hunting foto sekaligus ikut lomba lari kayak gue? Ayo, lah. Haha!

IMG_7054
Interior The Venetian Macau yang sempat bikin gue bengong. HOW CAN I NOT KALO RASANYA KEK DI EROPA? :))
Screen Shot 2014-12-21 at 18.21.58

Dan ini, foto favorit selama di Macau. Si Oppo R5 bekerja dengan baik saat mengabadikan sisi lain Macau, sisi yang lebih ‘real’, dan membuat gue berpikir: nggak semua hal berkilauan yang lo lihat, berkilau di luar dalam. Di balik kemegahan sebuah kota, pasti ada sisi lain yang sedikit banyak menjelaskan, siapa saja yang berkontribusi membuat kota ini begitu gemerlap. Manusia-manusia yang bekerja di lumpur ini adalah salah satu elemennya. Btw, foto ini nggak diedit sama sekali. Reproduksi warna Oppo R5 yang natural menjadi salah satu faktor kenapa gue suka sama hape ini. Sayang, udah harus dibalikin karena ya namanya juga barang pinjeman. :D

Screen Shot 2014-12-21 at 18.23.10

SHARE
Previous articleHow To Beat Your Fear?
Next articleTerus Kenapa Kalo Jomlo?
I have a lot of stories to tell. That's why I write. That's how I become immortal. New book: #SomewhereOnlyWeKnow