SHARE

Bagaimana cara membuat matahari, lampu jalanan, bahkan bulan bisa berbentuk bintang?

Anyway, technically, matahari memang bintang. Tapi biasanya motret ke arah matahari, jadinya seperti foto di bawah ini. Iya? Ya? Ya?


Pake sunstar aja ya. Yang pertama, kudu pake kamera, pake hengpong setau gue nggak bisa.

Aperture besar analoginya kayak mata kucing di malam hari. gede dan bulat. Kek mata Joffrey ini.
Pas siang, bagian hitam mata kucing cuma segaris, kan? Nah itu sama kayak aperture kecil (angka f-nya gede)

Aperture kecil itu contohnya (liat di kamera, setting pindahin ke ‘A’ (aperture)) f/16, f/18, f/20, f/22.
Semakin kecil aperture, cahaya yg masuk ke sensor semakin sedikit, jadi kalo motret matahari jadinya gini

Lalu, ingat prinsip aperture, nggak? Aperture semakin besar = cahaya semakin banyak masuk ke sensor (yang angka ‘f’-nya kecil)

Itu sebabnya nggak bisa pake kamera hape.
1. Gak ada settingan aperture
2. Kalo pun ada, sensor hape itu kecil.

Nggak cuma matahari sih, bulan purnama pun bisa berbentuk bintang. prinsipnya sama: pake aperture kecil. dan ga Cuma matahari dan bulan, lampu jalanan juga bisaaaa. Tuh, bintaaaang

Kalau malam, otomatis harus wajib kudu pake tripod. Ingat: aperture kecil = cahaya masuk ke sensor dikit = shutter speed melambat

Tambahan dari @goenrock:

Jumlah bintang dipengaruhi oleh genap/ganjil aparture blades pada lensa. Jika aparture blades ganjil, akan menciptakan lebih banyak sunstars.
6 blades: 6 sunstars
7 blades: 14 sunstars

Jika ingin membuat efek sunstar yang lebih banyak points-nya, cari lensa dengan aparture blades ganjil.

Terus ISO-nya berapa, kak? Gue pake ISO 100 atau 200. Biar foto nggak kebanyakan noise.

sekian dulu tips motret ala-ala gue. kalau ada yang mau menambahkan, boleh, silakan di kolom komentar. Ada yang mau ditanyakan? silakan, boleh. Mana tau gue bisa jawab. :D